Header Ads

HOT !
recent

JENIS ASPAL PADA KONSTRUKSI BANGUNAN JALAN

Bitumen sering diartikan sebagai aspal, sebenarnya tidak demikian karena Tar juga mengandung bitumen. Selanjutnya hanya dibahas Aspal sebagai bahan bitumen konstruksi bangunan jalan   . Semua aspal diperoleh dari destilasi minyak mentah bumi (crude oil) baik secara mekanik mapun secara alami. Modul ini hanya membahas aspal sebagai bahan lapis pondasi, akan tetapi tidak membahas perkerasan campuran aspal (panas) karena substansi ini telah dimasukkan ke dalam modul lain.
JENIS ASPAL PADA KONSTRUKSI BANGUNAN JALAN

Aspal Keras konstruksi bangunan jalan 

Aspal keras konstruksi bangunan jalan   adalah aspal yang dalam temperatur kamar berbentuk padat dan keras. Aspal  jenis ini dirancang dengan memilih penetrasi, kekerasan yang sesuai untuk pelaksanaan, iklim dan jenis lalu lintas, dari suatu perkerasan. Penetrasi adalah masuknya jarum standar dengan beban 100 gram (termasuk berat jarum), dalam temperatur 25 °C selama 5 detik. Contoh : Pen.40/50; Pen.60/70. Semakin rendah nilai penetrasinya semakin keras aspalnya.

Aspal minyak  konstruksi bangunan jalan diperoleh dari penyulingan minyak mentah bumi dengan peng-uapan dan destilasi dalam berbagai tahap kondensasi. Aspal keras berbeda dengan aspal cair dimana aspal keras harus dipanaskan untuk mencapai kondisi mencair sedangkan aspal cair sudah dalam kondisi cair pada temperatur kamar sehingga diperlukan bahan pelarut untuk aspal cair.

Aspal Cair konstruksi bangunan jalan 

Terdapat 3 jenis aspal cair yaitu :
  • Aspal Cair Penguapan Lambat (Slow Curing Liquid Asphalt)
Aspal cair jenis konstruksi bangunan jalan  ini dapat berupa residu yang mengandung sedikit minyak berat atau campuran antara aspal keras dengan minyak residu. Untuk mencapai kelecakan (workability) yang lebih baik maka aspal jenis ini harus dipanaskan dan umumnya digunakan untuk campuran dingin.  Contoh : SC-800.
  • Aspal Cair Penguapan Sedang (Medium Curing Liquid Asphalt)
Aspal cair jenis konstruksi bangunan jalan  ini diperoleh dengan mencairkan aspal keras dengan minyak tanah. Aspal jenis ini sudah berbentuk cair dalam temperatur kamar dan umumnya digunakan untuk prime coat. Contoh : MC-250
  • Aspal Cair Penguapan Cepat (Rapid Curing Liquid Asphalt)
Aspal cair konstruksi bangunan jalan jenis ini diperoleh dengan mencairkan aspal keras dengan bensin. Karena penguapan bensin jauh lebih cepat dari minyak tanah maka aspal cair ini dikenal dengan nama aspal cair penguapan cepat. Umumnya digunakan untuk tack coat. Contoh : RC-70.Angka yang lebih tinggi menunjukkan aspal cair yang lebih kental, misalnya RC-250 lebih kental dari RC-70, angka ini menunjukkan syarat viskositas kenematik minimum dari aspal cair tersebut.
 Aspal Emulsi konstruksi bangunan jalan 

Jika air dicampur dengan minyak maka keduanya akan memisah. Agar ter- campur dalam suspensi maka diperlukan bahan ketiga seperti sabun yang ditambahakan untuk memperlambat pemisahan. Dalam hal yang sama, aspal keras konstruksi bangunan jalan dan air dicampur dengan menggunakan bahan pengemulsi untuk memperlambat pemisahan. Terdapat banyak bahan pengemulsi baik organik maupun inorganik seperti lempung koloidal, silika yang dapat maupun yang tidak dapat dilarutkan, sabun, minyak sayur sulfonat konstruksi bangunan jalan .

Jika aspal emulsi breaks up atau sets up, maka air mengalir atau menguap meninggalkan aspal. Penanganan aspal emulsi konstruksi bangunan jalan  harus diperhatikan khusus agar reaksi dini akibat tekanan, panas atau dingin yang berlebihan, tidak terjadi. Kecepatan reaksi sangat ditentukan oleh jumlah dan jenis bahan pengemulsi yang digunakan. Jika aspal emulsi breaks up maka warna aspal yang semula coklat berubah menjadi hitam.
Aspal emulsi menurut muatan listrik bahan pengemulsinya terdiri dari :
Aspal Emulsi Kationik

Aspal emulsi jenis kationik (ion positif) cocok untuk jenis batuan yang mengandung ion negatif. Meskipun demikian, aspal kationaik dapat digunakan untuk semua jenis batu.

Aspal Emulsi Anionik

Aspal emulsi jenis anionik (ion negatif) cocok untuk jenis batu yang mengandung ion positif.
Aspal emulsi menurut kecepatan reaksinya terdiri dari :

  1. Reaksi Cepat (Rapid Setting)
  2. Memerlukan beberapa menit untuk breaks up. Contoh : RS
  3. Reaksi Sedang (Medium Setting)
  4. Memerlukan puluhan menit untuk breaks up. Contoh : MS
  5. Reaksi Lambat (Slow Setting)
  6. Memerlukan waktu berjam-jam untuk breaks up. Contoh : SS

Secara umum aspal emulsi lebih menguntungkan dari aspal cair karena :
a.         Dapat beradaptasi untuk agregat basah
b.         Mengurangi bahaya kebakaran dan bahaya keracunan.

No comments:

Powered by Blogger.